Contoh Iklan BAM 970 x 250 pixel

Bupati Sleman Tandatangani Perjanjian Hibah Daerah Program Hibah Air Minum 2023

Rapat Teknis dan Program Hibah Air Minum Perkotaan dan Perdesaan yang dilaksanakan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat

PASARKAYU
banner 468x60

Sleman (DIY), SUARAKLATEN.id – Bupati Sleman, Kustini Sri Purnomo, menandatangani Perjanjian Hibah Daerah (PHD) Program Hibah Air Minum 2023, Rabu (14/7). Penandatanganan itu dilaksanakan pada agenda Rapat Teknis dan Program Hibah Air Minum Perkotaan dan Perdesaan yang dilaksanakan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) di Hotel Sheraton Yogyakarta.

Direktur Air Minum Kementrian PUPR, Anang Muchlis, menyampaikan bahwa program Hibah Air Minum merupakan hibah dari pemerintah pusat kepada Pemerintah Daerah dengan pendekatan kinerja terukur (output-based). Dengan program ini, Pemerintah Daerah diwajibkan untuk melakukan peningkatan akses air minum yang layak bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) baik di perkotaan maupun perdesaan.

JIIFINA - JOGJA 2024

Sesuai dengan surat Penetapan Pemberian Hibah (SPPH) Kementerian Keuangan Nomor S-2/MK.7/2023, Kabupaten Sleman merupakan peserta Program Hibah Air Minum Perkotaan dan Perdesaan dengan nilai Hibah Air Minum Perkotaan sebesar Rp. 3 Miliar dengan target output 1.000 sambungan rumah, dan nilai Hibah Air Minum Perdesaan sebesar Rp. 1,6 Miliar dengan target output 800 sambungan rumah.

Baca Juga : Bupati Sleman Dukung Budidaya Padi Beras Merah di Malangrejo Wedomartani

Proses penandatanganan ini sebagai wujud komitmen Pemda dan apresiasi kepada Kabupaten Sleman yang memiliki Kinerja Baik selama mengikuti Program Hibah Air Minum,” jelas Anang.

Anang melanjutkan, dengan terpenuhinya akses air minum maka sekaligus meraih terget pembangunan yang lain seperti peningkatan derajat kesehatan masyarakat, penurunan stunting, penyediaan sanitasi yang berkelanjutan dan pembangunan kawasan perkotaan dan pemukiman yang berkualitas.

Bupati Kustini menyampaikan ucapan terima kasih atas apresiasi terhadap Kabupaten Sleman yang dinilai memiliki kinerja baik selama mengikuti program hibah air minum. Bupati mengatakan, Pemerintah Kabupaten Sleman menargetkan seluruh rumah di Sleman dapat mengakses air bersih.

Hingga saat ini, jumlah rumah yang telah terhubung dengan akses perpipaan air bersih mencapai sebesar 21,41 % atau sebanyak 80.914 sambungan rumah, yang terdiri dari sambungan PDAM 42.417 dan PAMDes sebanyak 35.427 sambungan rumah. Sementara itu, untuk sisanya memperoleh air bersih dengan akses non perpipaan seperti memakai sumur bor, sumur gali serta mata air.

Dengan pemberian hibah ini diharapkan akan semakin memperluas jangkauan akses air bersih perpipaan pada masyarakat Sleman. Dengan demikian seluruh masyarakat di wilayah Kabupaten Sleman memiliki akses air bersih dan mendukung program pemerintah pusat 100% air minum yang sehat dan 100% sanitasi yang layak,” kata Bupati.

Bupati juga berharap, agar kolaborasi antara Pemerintah Kabupaten Sleman dengan Kementerian PUPR dapat terus bersinergi di tahun berikutnya, terutama untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

suraTV

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

JIIFINA - JOGJA 2024